Tetangga Masa Gitu?! Permasalahan Tetangga Yang Bikin Pusing Kepala

Masih ingat sama sitkom 'Tetangga Masa Gitu' yang dulu hits pada masanya di awal kehadiran NET TV? Saya termasuk seorang penonton setianya karena tingkah polahnya memang menggambarkan kelakuan tetangga jaman now. 

Ngomong-ngomong soal permasalahan dengan tetangga yang bikin pusing kepala, kalo dijabarin bisa jadi sinetron yang gak ada habisnya deh kayanya. Mulai dari masalah parkir sembarangan tanpa permisi, tetangga yang ada aja alasannya kalo kerja bakti di komplek sampai urusan mulut tetangga yang usil bin julid.

Kali ini saya mau berbagi cerita tentang pengalaman bertetangga selama sekitar hampir 30 tahunan. Well, ternyata sudah lama juga ya saya tinggal di rumah ini. Dari kecil sampai sekarang akhirnya sudah punya anak kecil hehehe. 

permasalahan tetangga
Ilustrasi tetangga menyebalkan.
 
Sebut saja tetangga saya ini bernama Bapak Ucok, nama disamarkan demi kemaslahatan bersama ya. Beliau ini tinggal di sebelah kiri rumah Papa saya. Ya, saya masih tinggal sama orang tua. Si Pak Ucok ini memang bisa dibilang public enemy di komplek perumahan kami. Semua orang sudah paham sama kelakuannya.

Duh, kalo dipikir-pikir dari dulu sampai sekarang si Pak Ucok ini konsisten sih soal berulah dan bikin masalah dengan tetangga. Saya mau berbagai beberapa momen yang masih sayang ingat sampai sekarang. 

Momen Dinding Ruang Tamu Mendadak Jebol

Dulu sewaktu masih SD, kedua orang tua sama-sama bekerja. Jadilah, saya dan adik saya seringkali ditinggal berdua dengan asisten rumah tangga di rumah. Suatu hari, pas lagi asik-asiknya rebahan dan ngobrol bareng adik saya di kamar kami di lantai dua. Kami mendengar suara gaduh dan ribut dibawah, kami pun spontan lari ke lantai bawah. Kami cuma bisa melongo pas melihat dinding di ruang tamu kami tiba-tiba bolong cukup besar. Dan muncullah si Pak Ucok dari balik dinding tembok yang bolong itu dengan muka mesam-mesem sambil ngomong 'Maaf ya, ini saya lagi renovasi rumah.' 
Kebayang kan gimana kagetnya Mama dan Papa pas pulang kerja dinding tembok ruang tamunya bolong. Eh, jangan sedih gak sampe situ, puing-puing temboknya pun gak dibersihin loh sama si Pak Ucok ini. Papa keliatan cukup kesel dan negur tetangga nyentrik satu ini karena yang bersangkutan gada woro-woro juga sebelumnya.

Momen Pembalut Dibuang ke Genteng

Jadi ya, si Pak Ucok ini dulu sering banget ada acara ibadah dan kumpul keluarga besarnya. Jujur, saya sih gak pernah masalah walopun agak berisik sedikit. Tapi, bukan itu masalahnya Fergusso! Suatu hari, pas mereka lagi ada acara di rumahnya, tiba-tiba kedengeran bunyi cukup kenceng di atas genteng di area dapur. Kebetulan waktu itu area belakang rumah kami belum full dibangun. Papa naik tangga untuk mengecek ada apa tadi yang jatuh di genteng dong. Daaaaan, kami semua kaget dong karena ternyata itu adalah pembalut wanita yang dilempar ke genteng kami. Posisi rumah si Pak Ucok ini memang lebih tinggi dan terdengar suara cekikikan anak-anak di atas roof top rumahnya. What banget kan?!


Momen Kotak Susu UHT

Ini kejadiannya pas anak saya masih usia TK. Saya termasuk tipe Ibu yang gak membiasakan habit jajan ke anak saya. Jadi, di suatu pagi yang cerah tiba-tiba si Pak Ucok ini menegur asisten rumah tangga saya. Dia protes jangan buang sampah kotak susu UHT ke halamannya. Dan, sekali lagi ulahnya gak sampai disitu. Si kotak susu UHT yang jadi tersangka ini pun disapu diam-diam ke arah kolong mobil papa saya. Jujur, kali ini saya kesel sih, enak aja nuduh-nuduh anak saya. Saya aja gak merasa ngasih susu UHT kok pagi itu. Lagian kan yaa hey Pak Ucok, yang lewat depan rumah kita kan banyak ya. Bisa jadi orang lewat dan mau lempar kotak susu itu tapi jatuh. 


Momen Ribut Sama Mantan Suami

Pada suatu hari yang cerah, tiba-tiba ada seorang tetangga jauh dari RT sebelah yang menghampiri mantan suami saya dan menanyakan perihal sopir angkot yang dulunya kerja di tempat mereka. FYI, si sopir itu memang saat itu bekerja untuk mantan suami saya. Nah, jadi si tetangga jauh ini memang juga sudah dimaklumi oleh semua orang karena agak terbelakang. Jadi, dia itu bertanya dengan agak ngegas dan istrinya pun ikut-ikutan nimbrung. Disinilah insting kepo dan julidnya Pak Ucok bekerja. Beliau dan istrinya pun keluar rumah dan ikut-ikutan nimbrung ngegas karena mungkin merasa satu suku dengan si tetangga jauh ini. Ini sih saya akuin, baik mantan suami dan mereka sama gilanya. Gak ada yang mau ngalah! Malu-maluin banget sih, sampe didatengin pak RT segala. Udah kaya adegan reality show lebay-lebay itu loh.

Nah, kurang lebih sih itu beberapa cerita tentang permasalahan dengan tetangga di sebelah rumah. Ada yang punya cerita yang lebih wow dari saya? Well, hidup bertetangga itu memang bisa dibilang ada seninya. Seni menahan diri dari julid, seni memaklumi ulah tetangga, seni menegur tetangga dengan elegan dan masih banyak lagi.

75 comments :

  1. Ya ampun, dinding jebol kalau saya langsung diurus dengan pihak berwajib deh. Apalagi gak bersihin juga.

    Memang macam macam ya ulah tetangga yg pikasebelen itu. Selama ini saya kesel dengan tetangga yg dia itu rumahnya bagus, ada kolam ikan, tapi ga punya tempat untuk jemur baju. Jadinya jemur di jalan depan jalan kami. Kalau kami lewat, bukannya dikepinggirkan, eh malah jemuran digelar tikar di jalan. Itu mereka tahu kami ada lewat bolak balik karena pasti dengar suara motor lah.

    Satu lagi, udah jelas batas tanah milik sampai mana, eh itu jendela dan bangunannya dibuat lebih dan menjorok ke tempat kami. Pas kami mau membangun, kami bilang itu mau disingkirkan, mereka ogah. Ya ampun. Terpaksa kami bongkar sendiri. Gak takut adab kali ya membangun sesuatu di lahan orang

    Satu lagi ini baru terjadi Minggu kemarin kebun kami, eh ditanami orang lain. Padahal jelas batas sertifikat sampai mana. Itu ada sekitar 200meter persegi lho yg ditanami. Sementara pohon yg suami tanam mereka tebang. Kesel kan? Padahal itu yg menanami bergelar haji lho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih pikasebelun pisan Teh untung sabar coba tetanggaan sebelah rumah sama orang kaya gitu duh Gusti

      Delete
  2. Wah, kalau diceritakan gini, jadi banyak ya. Dan saya yakin kalau ditulis semua, ada lebih dari 100 cerita.
    Tapi itulah tetangga. Suka dukanya pasti ada. Tetangga bisa dipilih jika memang ingin merdeka. Seperti saya, mencari ketenangan dengan pindah rumah.
    Tentu cara ini tidak familiar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah sampai mengalah ya. namanya jg orang lain, kadang suka sesuka hati dan merasa lebih tinggi, jd semena2 begitu sama kita

      Delete
    2. Iya mbaaa kalo dijadiin sinetron udah kaya sinetron jadul Tersanjung yang bersambung melulu hahaha

      Delete
    3. Tapi saya tetap pada pendapat bahwa tetangga adalah saudara terdekat Mbak. Makanya saya pilih tetangga yang baik saja.
      Alhamdulillah, tetangga saya baik Tentu ada buruknya karena namanya juga manusia tak ada yang sempurna.

      Delete
  3. Wah tetangga saya malah ngebangun pagar di tanah saya, ngurus ke BPN dan kecamatan ngga juga ada solusi, akhirnya pasrah
    Yo ben harta ga dibawa mati 😁😁😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun Ambu, parah amat sampe nyerobot lahan kitu eta tetangga kurang ajar

      Delete
  4. Walahh pak ucok
    Pastinya orang batak hehe
    Untung bkn tetangga saya ya ahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe jangan jadi tetangga kaya gitu yaa bang

      Delete
  5. Suka baca ceritanya mba. Karakter orang terlihat banget ya saat bertetangga. Sing waras ngalah waelah ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang ngalah melulu bikin mereka makin gak tau diri mba.. tapi yaa kalo diladenin tar sama gilanya hahaha serba salah

      Delete
  6. Duuh moga2 Pak Ucok itu segera pindah dari kompleks itu deh.
    Bikin kezal banget ada tetangga kayak gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh itu pak Ucok mah udah famous kelakuannya seantero komplek mba hahaha

      Delete
  7. Ya ampuun ikut gemes sama pak Ucok sampai ubun2..

    Aku ada juga sih mba, ngalamin.. Tp untungnya ga seintens pak ucok nyebelinnya.. Aslinya tetangga kami baik, cm kali ini baiknya kebablasan atau kerajinan lebih tepatnya. Sampimg rumah kami, pas nempel di tembok kami, dia yg urus, jd lahan parkir dia, jd taman, jd fasum gitu lah inyinya.. Pas ditegur ya jd ramai gitu sampai pak RT turun tangan wkwk.. Sempat trending topic di gang waktu itu. Hehehe

    ah nda taulah, kadamg bertetangga itu emang repot. Benar atau salah diomongin ga ada habisnya. Kudu kuat mental ngadepinnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada aja ya drama kehidupan pertetanggaan ini

      Delete
  8. hehe jadi inget reality show di net nih tetangga masa gitu. tapi mau gmna pun kita butuh tetangga mba :D mungkin bsa dibicarakan langsung ke tetangga nya hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah udah diomongin tapi emang bebel dan semua warga di komplek udah tau kelakuannya emang bikin tepok jidat

      Delete
  9. Wah iya, urusan tetangga memang selalu bikin senewen ya. Aku juga kalo kurang sabar mah, duh udah jantungan kayaknya. Dulu waktu masih sama mamah, kalo gak dicegah aku dan sodara2, dan juga alm. bapak, udah sering dilabrak deh kayaknya tetangga. Memang ya, tetangga itu diciptakan Tuhan sebagai salah satu ujian hidup. :D

    ReplyDelete
  10. Tetangga yang kayak gitu sebaiknya sering dianterin buah tangan Mbak. Terutama makanan, pasti nantinya jadi baik dan sopan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe gak ngaruh mba, udah sering dilakuin. Memang karakternya begitu susah deh

      Delete
  11. Ada-ada saja ya cerita tentang tetangga.
    Itulah gunanya pelajaran PPKn pas SD kita pelajari. Namanya juga boneka tunggal ika. Bagaimanapun tetangga adalah orang terdekat yang akan menolong jika ada hal darurat. Keluarga boleh banyak, tapi biasanya tinggal berjauhan. Jadi ya, tetep mesti bangun hubungan baik ^-^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes dan kejadian tuh pas istrinya si pak Ucok sakit kanker, akhirnya baik-baikin karena butuh bantuan mamaku untuk tolong suntikin obat

      Delete
  12. Wkwkwk. Ngakak saya bacanya mbak. Btw tetangga saya juga suka buang sampah di teras saya. Suami sering morang-maring gegara hal itu. Secara dia nyapuin sampahnya ke lantai orang gituh, lantainya bersih, lantai kita jadi kotor. Hadeuh. Tapi disabar2in aja da bentar lagi pindah kita. Selama 5 tahun ngontrak di sini baru kali ini dapat tetangga kayak gini. (Suka duka kontrakan petak, wkwkwk)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama tuh kaya si Pak Ucok, kadang kalo dia nyapu halaman ya gitu suka digeser itu sampahnya ke area kita

      Delete
  13. Biarpun kadang cari ribut ngeselin dan bikin bete. Tapi menuritku tetangga orang terdekat kalo ada apa-apa. Yaa... namanya juga tetangga.. nikmatin aja 😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, itu si Pak Ucok agak insyaf dikit pas istrinya kena kanker dan butuh bantuan mamaku sebagai tenaga kesehatan untuk pasang infus gitu

      Delete
  14. Aduh greget sendiri ini sama pak ucok. Emang banyak ulahnya ya tetangga2 uh. Kanan kiri kiri depan belakang ada aja tingkahnya. Kalau ngalah terus juga kan kesel sendiri. Tapi mau ribut juga namanya tetangga. Pasti nanti akan ada momen saling butuh.

    ReplyDelete
  15. Ya ampuuun bagian dinding rumah yang jebol itu keterlaluan sekali
    Ih kok bisa sih tetangganya begitu amat. Ajaib kelakuannya
    Kalau begini terus memang harus ditegur sih

    ReplyDelete
  16. Tembok jebol??

    Berapa juta itu buat benerinnya??

    Duh, duh.

    Saya jadi inget tetangga saya juga.

    Tapi saya yang dituduh mau njebol temboknya.

    Saya lagi renovasi kamar mandi. Kebetulan kami di perumahan yang temboknya mevet-mevet gitu.

    Karena tembok digedok-gedok mau betulin kabel colokan mesin cuci (biar masuk tembok, bukannya ngelewer di tembok), beliau datang mau konfirmasi.

    Katanya tembook itu punyanya krn pemilik lama dulu pas renovasi ga bikin tembok tapi nempel ke temboknya gitu aja.

    Ya panik dong saya krn ga tahu bener apa enggaknya.

    Akhirnya suami sama satu tetangga lain yg terpaksa kami libatkan, naik lihat keadaan.

    Emang bener kami. Temboknya beda. Tapi beliau minta bukti dengan dibor.

    Ya udah daripada rame. Acara betulin kabelnya dibatalkan.

    Males nerusinnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu juga gitu pas rumah papa mau renov, kita lagi gedor-gedor dia songong dateng ke rumah sambil tolak pinggang eh kecela karena memang temboknya bukan tembok dia kok

      Delete
  17. Parah banget ini mbak 🙁 saya pun bberapa tahun terakhir serasa ga betah lagi tinggal di lingkungan ini, karena ada beberapa tetangga (mereka IRT) yg suka ngumpul di salah satu rumah buat ngerumpi dll, aktifitas mereka sih ga masalah, tapi suaranya MashaAllah luar biasa kencengnya 😣 dan mereka start dari pagi sampai sore. Bikin stres dengernya dan itu dilakukan setiap hari.
    Bingung deh mau gimana lagi selain pasrah, toh mereka ga bisa dilawan, merasa bener sendiri terus, padahal org lain ga bisa istirahat.

    ReplyDelete
  18. Wah parah sih buang pembalut ke atap rumah tetangga. Udah ga ada tata krama kalo kaya gitu namanya.

    ReplyDelete
  19. Ya ampun, Mbaaaa. Sungguh bikin stress jika harus bertetangga dengan orang-orang yang bersikap seperti ini. Apa ga ada yang menegurnya gitu, Mba? Yang paling menderita adalah tetangga kiri kanannya, donk. Dulu waktu di Aceh, tetangga kiri rumah kami, istrinya yang julidan (mungkin karena suaminya nikah lagi, sih), nah, sering banget bikin ulah. Untung ibu saya ga pernah meladeni lagak ragamnya dia. Dan kami anggap saja sebagai orang stress. Kami ga pernah 'membeli' dramanya dia. Hingga anak-anaknya dewasa, sama seperti kami, si ibu ini masih ngeselin tingkahnya. Kami tetap bersikap baik karena memandang suami dan anak-anaknya yang attitudenya baik.

    Si ibu, kemudian menjadi korban tsunami. Meninggal tertimpa lemari di rumahnya, beliau diajak lari oleh ayah ibu saya, tapi menolak karena mau ganti pakaian dulu. Belakangan ditemukan tewas tertimpa lemari. Semoga dilapangkan alam kuburnya. *loh, malah jadi curhat.

    Sing sabar, ya, Mba, menghadapi tetangga2 yang ngeselin seperti ini. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Al, kudu dikuat-kuatin nahan emosi hahha

      Delete
  20. Waduh dari namanya kayaknya si tetangga itu dari Taput (Tapanuli Utara) ya Mba..

    Mh.. ngeselin banget emang ya kalo punya tetangga yang model pak Ucok itu ..


    Tapi percayalah Mba Shyntako, gak semua Ucok yang ngeselin, apalagi kalo main ke Medan , ketemu Ucok durian.. pasti ngangenin.

    Hehe, apaan ini..

    Saya sendiri, tinggal di cluster yang cukup menyenangkan Mba. Ada yang nyebelin tapi syukurnya gak Deket posisi rumahnya. Yang posisi dekat menyenangkan semua. Malah saya bersyukur bertangga dengan mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha, kalo durian ucok sih saya juga doyan

      Delete
  21. Rasanya belum lengkap kalau enggak bergibah dengan tetangga (itu kata ibu-ibu tetangga rumah saya)

    ReplyDelete
  22. Tetanggaku pasang antena nempel temboknya tapi body antena diatas atapku. Waktu masang pun nangkring diatas atapku. Aku tegur, malah aku yg dimaki-maki sama pasutri itu. Padahal mereka masih muda & aku dah jauh lebih tua & itu rumahku. Aku sampai nangis menahan diri nggak keluar sumpah serapah. Karena sejahat-jahatnya orang sama aku, aku nggak ingin orang celaka karena sumpah serapahku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeeeh people jaman now, dia yg salah dia yg marah

      Delete
  23. Buang sampah sembarangan itu, sering sama orang-orang sini. Mereka lewat depan rumah terus seenaknya buang sampah bekas camilannya ke halaman rumah kami. Tentunya kami gak langsung nuduh tetangga sebelah yang buang dong ya hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iyaaa, secara kan itu jalanan depan rumah kan jalanan umum yaa

      Delete
  24. Mak jaaaaang. Kalo aku tuh udah keluar semburan nagaku begitu tahu ada pembalut dilempar ke genteng rumahku. Hahahaha. Ngomong-ngomong soal tetangga, aku pun pernah ngalamin hal ini mba, sampai genteng rumahku rusak. Untung aja doi mau tanggung jawab.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada-ada aja emang masalah tetangga kaya gini

      Delete
  25. Jadi inget tetangga rumah kakak yang nyolong air namanya juga perumahan ya entah gimana caranya itu bapak bisa akalin pipa air bisa ke rumahnya dan kaget kakakku sama mertuanya pas cek bayar listrik sampe jebol xxx rupiah untungnta mertua kakak cerdik jadi pas nyalain air didengerin tuh aliran airnya dan akhirnya terkuak sudah pipanya dialirin ke rumah sebelah..

    Kakak dan mertua ga banyak omong mba biarin aja yg penting pipa rumah kakak dibetulin lagi dan ga akan bisa dijebol lagi.

    Namun balasan Alloh itu nyata, aku denger cerita kalau bapak itu saat sakaratulnya susah dan suaranya mirip kocoran air (wallahualam) itu yang diceritain hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh parah banget mba, kok serem kaya sinetron azab

      Delete
  26. Wow banget ya Mbak momen-momen menyebalkan sama tetangga sebelah. Ngeselin dan bikin marahhh... Ikut gemes bacanya :(
    Kalau aku, beberapa kali pindah rumah, alhamdulillah punya tetangga yang baik-baik semua. Malah tetangga sebelah tuh baikkk banget. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah nih, kelakuan tetangga satu itu emang ajaib banget

      Delete
  27. Yang buang pembalut ke atas genting itu sudah harus dipanggil anaknya. Dikasih tahu baik baik kalau itu perbuatan tidak baik, meksipun entah siapa yg lagi haid nya. Di kampung kalau haid dibuang sembarangan pembalut nya banyak mitos dengan hal miatis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah mba, ngeles merekanya hahaha. Biar lah jadi dosa mereka

      Delete
  28. yah namanya juga manusia berbeda-beda karakter semua, tapi kalau udah mengganggu dan sudah di luar batas kesabaran kita tempuh aja lewat jalur hukum supaya bisa kapok kelakuan yang tidak baik mereka.

    ReplyDelete
  29. wuiihhh.. susah juga yaa kalau punya tetangga macam pak ucok.. he.he... namun saya yakin pak ucok pasti juga punya sisi baik yang belum kita ketahui... jadi untuk sementara hanya bisa bersabar kalu punya tetangga macam pak ucok.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. So far 30 tahun tetanggaan sama dia, dia konsisten sih resenya bang hahaha

      Delete
  30. Ewwww jijik pas bagian pembalut dibuang ke atap. Punya tetangga baik memang rezeki ya. Tp kalau tetangganya begitu biasanya org kyk gitu di lingkungan tuh orang ga respek mba. Kalau ada apa2 misal ngundang2, orang ga mau datang ga mau nolong.

    ReplyDelete
  31. Kehidupan bertetangga emang beragam ya, ngeri banget mulai dari tembok sampai genteng juga 'diserang'
    Semoga Pak Ucok dan keluarga segera disadarkan akan tingkah lakunya yang heeeuuuhhhh

    ReplyDelete
  32. Coba nt mau dtg ke rumah, pen tau mukanya yg mana wakakakaka

    ReplyDelete
  33. AKu gak habis pikir sampai tembok rumah jebol kaya gitu, biasanya kalau renovasi kan ada info ke tetangga tapi gak sampai merusak ya

    ReplyDelete
  34. Wah, momen sama tetangganya bikin kepada aku geleng geleng kepala.. ada momen menyenangkan dan ada momen yang kurang menyenangkan, inginnya hidup bertetangga rukun dan damai ya mbak, tapi jika ada kenyataan yang kurang menyenangkan ya disyukuri semoga tetangga kita ngga gitu lagi hehe

    ReplyDelete
  35. Kalau kami sih pernah sebel ama tetangga yang mobilnya banyak, trus males masukkan garasi, jadi jejer-jejer gitu di pinggir jalan. Kami yang mau masukkan mobil ke garasi sendiri kan kerepotan. Pernah karena kezel, kita ya narok juga pinggir jalan. Trus dianya parkir jauuuuh. Ah, kami cuma sekali melakukan seperti itu. Males juga berbalas-balas gitu. Alhamdulillah mereka udah pindah...

    ReplyDelete
  36. Hahaha..jadi inget tetangga rumah juga ada yg seperti ini... yah..suka duka bertetangga lah.. ada yg maunya adem ayem (itu saya)...ada juga memang yang maunya nyari masalah (rupanya ada loh orang2 kek gitu)

    ReplyDelete
  37. Ya Lord itu yg dinding jebol. Kalo suamiku visa baku hantam tuh. Soalnya suamiku ga suka banget ada laki2 main slonong boy di dalam rumah. Apalagi aku berhijab. Bisa repot

    ReplyDelete
  38. Alamakkkk itu udah super annoying banget sama kelakuannya yg ga ada bisa d telorir karena semua itu udah desruptif banget lho. Ak jg punya kisah gengges sama tetangga nih

    ReplyDelete
  39. Aduhh sungguh terlalu deh. Mosok sampe ngancurin dinding rumah. Gak gitu juga keles.. Kalo aku mending pindah deh gak sanggup

    ReplyDelete
  40. Nah punya tetangga macam pak Ucok ini bikin greget banget ya Mbak. Istilahnya udah keterlaluan sekali sampai dinding tetangganya dijebol dan cuma minta maaf doang ckck

    ReplyDelete
  41. Tetangga oh tetangga...

    Yaa terkadang begitu memang mbak hidup bertetangga. Kita diam diomongin, Kita ngomong dibilang katanya banyak omong dan suka ngegosip

    Intinya memang kita harus tegar dan kuat jika hidup bertetangga. Terlebih tetangga yang aneh2..Seperti contoh kisah diatas.

    ReplyDelete
  42. Gila banget si ini, sama mbak. Di gang saya juga ada public enemy dari dulu selalu cari gara-gara. Selain julid dia suka ikut caampur masalah orang, untungnya dia sudah nggak ada. Jadi lebih ayem dah

    ReplyDelete
  43. Ya ampun, sabar banget punya tetangga seperti itu. Nguji batin. Apaan aja jadi masalah. Sabar ya Mba. Rasanya ingin berkata kasar bacanya, haha

    ReplyDelete
  44. Tetangga itu memang masa gitu Mbak. Hihihiii ... untungnya sih di daerah rumah saya sekarang aman Mbak, karena orang-orangnya individual.

    ReplyDelete
  45. Permasalahan dengan tetangga ini memang ngeri2 sedap sih. Mungkin juga aku pernah menjadi sosok tetangga yang nyebelin, tetapi semoga nggak jadi dijulidin ama tetangga2. ahahhaa.

    ReplyDelete
  46. Momen ketika nongol tiba-tiba di ruang tamu itu tuh yaa. Horor banget pasti. Cuma kok yaa bisa yaa dia tambeng gitu. Astaga.. Ga kuasa aku kayanya kalo dapet tetangga masa gitu

    ReplyDelete
  47. Ribut dengan tetangga memang tidak enak yah tapi terkadang berawal dari masalah sepele yang berlanjut hingga berkepanjangan. Masalah dengan tetangga emang tak ada habisnya sih dan bisa berujung enggak cakapan sampe seterusnya.

    ReplyDelete

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates