5 Tips Kulineran Pinggir Jalan di Sekitar Stasiun Gondangdia

Beberapa waktu yang lalu, saat akan menghadiri sebuah event dari Komunitas Indonesian Social Blogpreneur seperti biasa saya memilih moda transportasi kereta commuter line karena lebih nyaman dan cepat dari rumah saya. Saya turun di Stasiun Gondangdia dan karena belum sempat sarapan barulah terasa maag saya mulai perih. Sepertinya, momentnya pas nih untuk mampir ke RM Ibu Ida yang berada tepat di seberang stasiun Gondangdia di Jl. Cut Meutia No. 1 Menteng Jakarta Pusat.
kuliner pinggir jalan
RM Ibu Ida. (dokumen yoayoproject)

Pagi itu, seperti biasa RM Ibu Ida sudah mulai ramai. Untung, saya sampai di lokasi sebelum jam makan siang karena biasanya akan lebih ramai pembeli. Berbagai pilihan lauk dan sayur pun bisa kita pilih dan ambil sendiri karena RM Ibu Ida menawarkan konsep masakan Sunda prasmanan. Tinggal putar musik gamelan Sunda, serasa lagi kondangan rasanya.
kuliner pinggir jalan
Aneka lauk di RM Ibu Ida. (dokumen yoayoproject)

Pertama-tama, kita ambil nasi, sayur lalapan dan sambal pilihanmu, ada 2 jenis yaitu sambal oncom dan sambal bawang. Lalu, lanjut ke pilihan lauknya, mulai dari ayam, paru, babat, tahu, tempe, ikan asin, ikan goreng. Lanjut ke bagian sayur tumis, ada tumis bunga pepaya, tumis terong balado, sampai sayur asem. Pelayannya pun dengan sigap menyediakan piring untuk wadah lauk yang sudah kita pilih untuk digoreng. Ya, kita bisa minta lauk pilihan kita untuk digoreng kembali. 
kuliner pinggir jalan
Menu prasmanan RM Ibu Ida (dokumen yoayoproject)

Favorit saya sih, paru goreng pakai sambal bawang. Atau cumi isi telur. Plus sayur asem. Tapi, kemarin saya pengen coba sayur lain, jadilah pilihan jatuh ke tumis bunga pepaya dan teri. Duh, nikmatnya! Sebenarnya makan Sundaan seperti ini lebih nikmat kalo pakai tangan, berhubung saya mau event gak mungkin dong nanti tangan saya bau terasi semerbak semilir-semilir. Tapi, kalopun kamu tipe yang sukanya makan pakai tangan, no worries disini tersedia juga wastafel dan sabun cuci tangan.

Satu hal lagi yang menurut saya oke, untuk pilihan pembayaran di RM Ibu Ida kita pastinya bisa bayar secara tunai. Selain itu, kita juga bisa memilih pembayaran pakai OVO atau Gopay loh. Memudahkan banget sih untuk saya yang lebih suka pembayaran digital daripada tunai.

Serunya makan prasmanan itu ya, kita bisa ambil sendiri menu favorit kita. Tapi, kurangnya sih menurutku jadi harganya gak terukur. Tapi, so far makan disini masih terjangkaulah sebanding sama masakannya yang bikin perut auto laper seketika. Memang saya termasuk yang pilih-pilih banget kalo mau kulineran pinggir jalan. Karena takut zonk dari segi harga dan enak tidaknya.

5 Tips Berburu Kuliner Pinggir Jalan

1. Lihat rame/tidaknya pembeli. 
Menurut saya dan berdasarkan pengalaman sih, biasanya kalo restonya rame bahkan sampai antri seringkali sih artinya masakannya enak. Tapi, pernah juga sih zonk padahal tempatnya rame pembeli eh ternyata gak enak.
 
2. Lihat kebersihan resto/tempat berjualannya.
Ini buat saya penting banget, karena saya gak sih abis makan di tempat tersebut lalu diare karena restonya/tempat penjualnya gak bersih. Plus, nyaman sih buat saya kalo makan di tempat yang bersih.
 
3. Pilih yang jelas ada menu dan pricelistnya.
Ini seringkali saya temuin kalo kulineran di daerah sih, karena sudah kadung laper jadilah langsung order. Eh, pas bayar zonk deh harganya gak masuk akal. Mana biasa aja pula rasanya. Paling gak, kalo ada pricelistnya kan kita bisa estimasi kira-kira harus bayar berapa.
 
4. Rekomendasi teman/keluarga atau blogger.
Saya selalu cek di mbah Google sih biasanya sebelum memutuskan untuk mencoba kulineran baru. Atau lebih enak lagi kalo ada rekomendasi dari orang terdekat kita yang jelas sudah pernah mencoba.
 
5. Siapkan uang tunai
Nah, berhubung kita kulineran pinggir jalan, baiknya sih jaga-jaga untuk bawa uang tunai. Karena belum semua penjual/resto bisa menerima pembayaran digital. Tipsnya, sediakan uang tunai dalam bentuk pecahan 20 ribuan atau 50 ribuan.

Kuliner Pinggir Jalan di Sekitar Stasiun Gondangdia

1. Gudeg Bu Tinah
Makanan khas Jogja ini lokasinya ada di sekitar Mesjid Cut Meutia. Kalo kamu tipe yang suka rasa Gudeg yang tidak terlalu manis dan gurih, kamu wajib coba deh ini. 

2. Claypot Popo
Makanan ini cocok banget deh untuk pilihan di musim hujan seperti sekarang. Dengan budget dibawah 50 ribuan, kita bisa menikmati aneka menu claypot hangat yang lezat. 

3. Mie Juhi Bang Anan
Lokasinya biasanya di sekitar Jl. Taman Cut Meutia, mie juhi ini jelas pilihan kuliner yang seger dengan perpaduan mie, suwiran juhi, saus kacang dan krupuk. Dengan budget 10 ribuan saja per porsi, kuliner ini bisa jadi alternatif pilihan makanan. 

4. Es Lilin
Jadi serasa pengen nyanyi lagu Es Lilin deh kalo liat gerobak abang Es Lilin. Es krim tradisional yang akan membuat kita nostalgia pada masa kecil dan saat masih sekolah.
5. Mie Ayam Gondangdia
Mie Ayam ini termasuk mie ayam legendaris loh karena sudah ada sejak tahun 1968. Menu favoritnya sih Mie Baso Pangsit lengkap dengan irisan jamur yang lezat. 

6. Nasi Uduk Gondangdia
Nasi uduk ini juga sudah sejak 1993 loh berjualan disini. Untuk sambal nasi uduknya, kita bisa pilih sambal kacang atau sambal goreng. Menu favoritnya sih nasi uduk dengan lauk ayam goreng panas.

Nah, kalo kamu tipe yang suka kulineran pinggir jalan gak? Kalo saya sih, jajanan pinggir jalan itu seringkali terlihat lebih menggiurkan daripada jajanan di mall. Tapi, saya pasti pilih-pilih dan lihat terutama dari segi kebersihan ya. Selamat berburu kuliner pinggir jalan ya!
 

56 comments :

  1. Jajanan pinggir jalan lebih menggiurkan dan lebih merakyat kak.. tapi pastikan dulu tentang kebersihan nya.. kalo tampak depan aja udah gak bersih, auto cabut, pilih yang lain.. hihihi

    ReplyDelete
  2. Konon kalau jajanan pinggir jalan yang antarkota yang enak itu kalo banyak sales yang makan di sana.

    Katanya sih para sales tuh paling tahu warung mana aja yang enak plus murah.




    ReplyDelete
  3. Nah data tempat makan gini penting nih buat orang kantoran atau yang lagi ada kegiatan di sekitar situ terus laper, duit terbatas, waktu singkat. Bisa mampir beli makanan yang ngenyanyin sekaligus murah meriah. Ada akun twitter, ig, dan youtube namanya dari halte ke halte. Isinya ngasih tau tempat makan tersembunyi sekitar halte TJ, stasiun, terminal. Itu bagus buat referensi.

    ReplyDelete
  4. Tim jajanan pinggur jalan dong wkwk. Seru banget nyicip makan yg aneh aneh. Tapi yaa asal ga sering2 sih, soalnya takutka kantongnya kempes jugaa

    ReplyDelete
  5. sering kesini kak. Enak banget makanannya, apalagi cuminya. Lebih enak lagi kalau dibayarin hahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bisa juga nih janjian makan bareng disini
      Menunya saya banget
      #autongeces deh
      BM tapi ya :D

      Delete
  6. Suguhan menu Prasmanan Sunda bikin ngiler mba. Saya penggemar lalapan daun pepaya campur teri juga :D .
    Rekomendasi daftar kuliner ini kudu diketahui kalau lagi ada kegiatan atau keperluan di seputaran Gondangdia.

    ReplyDelete
  7. Ya Allah..kenapa Bu Ida menyediaman makanan yang begitu menggugah selerah seperti itu, bisa kalap aku kalau tempat makan prasmanan. Semiua kuambil pas sdh di meja bingung gimana makannya, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepemikiran kita Han. Semua sajian menu Sunda di warung bu Ida bisa bikin lupa takaran perut :D

      Delete
  8. Wah wah perlu dicoba kalo saya ke Jakarta
    Eniwei cumi dan paru goreng juga menu favorite saya
    Bikin lupa diet :D

    ReplyDelete
  9. Sama, Kak, kalau bersih aku mau aja sih meski di pinggir jalan buat kulineran
    Dan ini piloihan banyak sekali di dekat stasiun Gondangdia. enak-enak pula . RM BU Ida ini ampun dah sungguh menggoda menunya!

    ReplyDelete
  10. menu yang di pinggir jalan gini itu nikmat banget lho ka..semuanya ada tinggal pilih auto gagal diet kalo banyak menunya

    ReplyDelete
  11. Wah aku sering ke Gondangdia tapi baru tahu ada beberapa rumah makan yang menarik dari segi makanan dan harganya hehe :D
    Kapan2 coba deh mampir ke sana :D

    ReplyDelete
  12. Seru ya...
    Jajan pinggir jalan tapi bisa bayar pake uang digital juga...

    ReplyDelete
  13. Aku masih penasaran dengnd mi Juhi, belum ada kesempatan nyoba rasanya seperti apa.

    Aku kalo memilih makan di pinggir jalan, lebih suka karena rekomendasi teman. Kalo cuma dari pelanggan yang antri, kadang zonk, bikin nyesek

    ReplyDelete
  14. Ya apun tuh pete bikin laper liatnya. Oia makasih bgt nih ulasanya mba aku jadi tau deh

    ReplyDelete
  15. waaah jadi pen nyoba ke RM Bu Ida juga keknya endeus, bikin ngiler bin laper. makasih mba infonya, bisa jadi salah satu destinasi kuliner saya sama suami pas weekend nih hehehe

    ReplyDelete
  16. Mba tosss aku juga suka banget paru goreng tambah sambal lalu pete bahhh dijamin nasi sebakul bisa abis wkwkwk...aduh lapar deh jadi pengen

    ReplyDelete
  17. Kadang saya kalo makan prasmanan malah suka kalap, ngiler sama semua lauk yang tersaji. Hihihi

    ReplyDelete
  18. Kalau ke daerah sana tuh saya suka bernostalgia. Dulu alm papah saya kantornya dekat sana. Beberapa kali suka diajak papah ke kantor. Jadi, sekarang tiap kali ke sana suka keingetan sama masa kecil

    ReplyDelete
  19. Weew, masih ada es lilin ya Mbak disana? Asyiknya dimakan di teriak siang bolong yah.
    Paling sebal ya emang makan prasmanan di pinggir jalan gitu klo kita zonk dengan harga, apalagi klo rasa yg standar, issh, pasti langsung jadi enek, heheheh

    ReplyDelete
  20. Saya suka penasaran dengan rumah makan pinggir jalan yang penuh dengan antrian pembeli, biasanya makanannya enak. Tapi saya juga lihat-lihat kondisinya sih, kalau kurang apik dan bersih, gak jadi mampir ke sana

    ReplyDelete
  21. Wah Dewi suka banget kalau pembayaran bisa pakai ovo atau gopay��

    ReplyDelete
  22. Kalau pas ke Jakarta dan dekat Gondangdia, aku mau mampir ke RM Bu Ida ah... Menunya bikin perut keroncongan ngebayangin kelezatannya.

    ReplyDelete
  23. Aku kalau ada event juga seringnya turun di stasiun Gondangdia. Wah aku gak ngeh ada mie juhi padahal itu kesukaan aku. Tunggu itu Masjid Cut Mutia berarti yang ke kiri ya? aku suka ketuker sama mesjid satu lagi yang ke arah kanan

    ReplyDelete
  24. Enak semua nih menunya. Banyak pilihan juga nih. Aku suka banget menu rumahan kayak gini

    ReplyDelete
  25. sepanjang or sekitar stasiun Gondangdia memang banyaak ya..aku suka mampir ke Restoran Rendezvous yang siomaynya asli ngetooop mba

    ReplyDelete
  26. Omg jajanannya favorite aku semua itu dari gudeg mie sampe nasi uduk
    Mana ada petenya pulaaaa uh ngilerrrr harganya pasti ngirit banget ya jajanan kek gini tp kenyang

    ReplyDelete
  27. Kalau di Jogja, tips no 3 yaitu memastikan price list tersedia itubyang susah dipastikan. Terutama di tempat-tempat ramai. Jadi kadang takut untuk mencoba karena takut kemahalan. Padahal aturan itu harus jelas terpampang. Wah mb, menu sunda memang selalu membangkitkan selera.

    ReplyDelete
  28. Aku sering berhenti di stasiun Gondangdia tapi belum pernah lihat RM Bu Ida ini. Penasaran dengan harga-harganya. Ramah kantong gak yaa

    ReplyDelete
  29. Aku mah kalo udah lihat prasmanan kayak gitu, dibela-belain deh gak sarapan di rumah. Turun Gondangdia langsung cuss ke sana, makan sepuasnya, abis itu lupa kalo lagi ada misi kerjaan. Hahahahahaha. Surga banget yaaa Mba Shin, makanan enak dengan harga ramah.

    ReplyDelete
  30. duh petenya bergelantungan bikin napsu makan. Btw rujak juhi 10 ribu murah banget ya. di Semarang ada yang jual tapi jarang dah gitu di atas 20 ribu

    ReplyDelete
  31. Orang luar Jakarta harus baca artikel ini agar tidak bingung mau makan di mana begitu turun di Stasiun Gondangdia.
    Saya saha kalau ke Bandung dan turun di Stasiun, entah Kiaracomdongm, Bandung, atau Ciroyom akan bingung makan di mana. Meski saya tahu daerah Kiaracondong, tapi tempat makan yang murah sekaligus rekomendasi itu tidaklah mudah. Kota telah berubah.
    Enak banget Gondangdia ada banyak tempat makan yang bahkan legendaris.

    ReplyDelete
  32. Sama Mbak aku juga gitu Kalau cari tempat makan terutama yang pinggir jalan biasanya Emang kalau makannya enak itu pasti ramai dan tentunya memperhatikan juga kebersihan tempatnya karena itu penting banget apalagi di pinggir jalan

    ReplyDelete
  33. Mie ayam Gondangdia dan es lilin nya mantap nih dikonsumsi siang hari
    Harganya juga sepadan dengan kantong saya kalau lokasinya tidak terlalu mewah hehehe...

    ReplyDelete
  34. kalau saya sendiri pertma kali adalah memperhatikan kebersihannya, kemudian harganya. uang tunai harus selalu kita sediakan karena umumnya bayar pakai uang tunai. namun sekarang mulai banyak yang pakai aplikasi pembayaran, misalnya seperti ovo...
    artikel mbah shynta sangat keren.. :)

    ReplyDelete
  35. Sekitar Gondangdia itu memang surganya makanan banget. Dulu saat pulang kantor dan naik kereta dari Gondangdia, seringnya wisata kuliner dulu sebelum lanjut ke atas

    Makannya enak-enak
    Harganya bersahabat pula

    ReplyDelete
  36. Duh jadi laper. Saya sering lewat stasiun ini, tapi udah kelewat malam kayaknya, jadi udah nggak aware sama jajanan

    ReplyDelete
  37. Dulu waktu suami masih ngantor di sekitaran Menteng, aku ya sering sih bolak-balik lewat Gondangdia. Memang ya di sana surga kulineran. Banyak banget penjual makanannya. Cuma ya gitu, biasanya tetap lihat-lihat juga kebersihan dan lokasi si penjual.

    ReplyDelete
  38. Wah...tujuan nih. Jajan pinggir jalan tapi bayar pakai digital money. Asyik dong. Engga perlu pusing engga ada kembalian. Mau ah, claypot. Pengen anget-anget...

    ReplyDelete
  39. Entah mengapa dari dulu aku suka makan ya yang dipinggir jalan. Jarang sekali makan di restoran.

    Mungkin karena yang penting perut kenyang dan murah kali ya.

    Dan yang harus dan wajib itu lihat kondisi warung makan nya, kalo rame dan bersih ya otomatis langsung pesan makanan

    ReplyDelete
  40. Wah bikin ngiler ini postingannya, untuk saya yang tinggal jauh dari Indonesia melihat makanan lokal itu ngidam banget.

    ReplyDelete
  41. Mantaps nih tipsnya. Cocok buat saya yang sangat suka kulineran pinggir jalan

    ReplyDelete
  42. Pete yang digantung itu menggoda sekali.
    Pilihan lauknya banyak sekali ya, kalau baru pertama datang bikin bingung.

    Kalau saya lebih suka jajan di pinggir jalan daripada di mall, soalnya jarang banget ngemall hehehe... apalagi sekarang banyak warung pinggir jalan yang bisa terima pembayaran cashless

    ReplyDelete
  43. Ya Allah, dari foto ssudah terlihat, menunya enak banget. Beberapa mengingatkan pada saat kulineran di Bukittinggi. Ternyata ini menu Sunda, ya. Beberapa masakan di nusantara memang mirip bentuknya, rasanya, atau salah satu saja.
    Jadi lapar!

    ReplyDelete
  44. Saya juga suka cari warung yang rame dan bersih. Dua indikasi kalau tempat ini punya sesuatu yang istimewa. Boleh jadi menunya atau harga yang ramah kantong

    ReplyDelete
  45. Ya ampun keren banget ini warung kuliner pinggir jalan bayaran bisa pake OVO atau Gopay salutt

    ReplyDelete
  46. Ws lilin jadi primadona jajanan pinggir jalan. Kalau warungnya bersih kayak gitu aku optimis bisa lebih maju tuh warung. Apalagi udah melek teknologi

    ReplyDelete
  47. Ya Rabb.. Oseng daun pepaya dan teri itu.. Terlove banget.. Saya suka saya suka.. Menu lainnya jg bikin autolaper.
    Terima kasih referensinya mbak.. Patut dicoba jika melancong ke Jakarta

    ReplyDelete
  48. Pengen nyobain claypot popo hihihi. makasih infonya ya mbak, aku juga kadang suka cari referensi kulineran di deket stasiun :D

    ReplyDelete
  49. Ngiler sama makanan - makanannnya yang sepertinya enak, harus siapkan perut kosong nih biar bisa santap banyak hehe.

    ReplyDelete
  50. Wah belum pernah nyoba yg warung bu ida nih. Enak kayaknya euy. Boleh nih. Selama ini nyoba paling gudeg deket gondangdia

    Terus kalau sore sekitar mesjid ada bubur ayam enakkk, porsi besar lagi hehe. Tks kak

    ReplyDelete
  51. Kupikir ini di RM Ampera. Ternyata bu Ida ya. Pernah lewat situ dan ruame banget. Sepertinya pas lewat sana harus mampir nih pengen nyobain sambelnya

    ReplyDelete
  52. Aku suka nyobain street food sbnrnya, tp pasti pilih2 :D. Kalo tempatnya gerobakan, lebih seringnya aku ga mau, Krn kuatir kebersihannya. Tp kalo tempatnya kayak Mie ayam Gondangdia, aku ga masalah Krn tempatnya proper walopun pinggir jalan.

    Blm banyak kuliner daerah sana yg aku coba mba. Slalunya mie ayam nya aja Ama yg nasi uduk:D. Ntr mau coba ah yg gudeg Ama Bu Ida ini. Liat petenya ga nahan bangettt hahahaha.

    ReplyDelete
  53. kayaknya pernah liat RM ini dari video food vlogger tapi siapa ya, lupa. Apa mirip doang jenis makanannya ya? tapi kalo tempat makan kayak gitu jebakan banget sih, kalap langsung ngambilnya

    ReplyDelete
  54. wah baru tahu ada sebanyak itu, biasanya hanya lewat saja, ah kali2 mampir di sana

    ReplyDelete

My Instagram

Made with by OddThemes | Distributed by Gooyaabi Templates